MEMBATASI JAJAN ANAK DARI LUAR

by - July 11, 2017

Postingan ini bukan berupa tips, saran, atau kiat apalah biar anak ngga sembarang jajan di luar. Aku minta maaf sebelumnya ya gengs. Muehehehe.
"Dari luar" di sini maksudnya berbeda, yuk baca aja, ini isinya curhat doank kok. Tapi curhat yang harus banget dibaca, karena aku tahu, kamu bakalan ngerasa sama.


Beberapa hari yang lalu, tiba-tiba papa ke rumah tanpa memberitahuku dahulu. Biasanya, kalo blio ke sini, alesannya bukan karena pengen datengin anak sulungnya ini sih, melainkan kangen Alya. Maklumlah, cucu baru satu, pelipur lara, katanya. Lama ngga lihat Alya, sekarang udah banyak perubahan, dulu yang masih bingung mengenali eyangnya, sekarang begitu ketemu, udah langsung kenal dan akrab aja. Segala polah yang gemesin sering jadi candu buat para eyang dan sodara, mereka bilang, ngelihat tingkah Alya bisa bikin mood hepi.
Yang paling bikin Alya seneng kalo sodara ke rumah adalah, mereka pasti membawa oleh-oleh. Pokoknya yang serba dibungkus gitu Alya suka, lain kalo kamu kasihin uang ke dia, dia bakalan ngga mudeng dan uangnya dikasih ke mamanya. 
*Yak sip nak, buat belanja lipstcik ya!*

Bawa buah tangan buat apa sih?
Awalnya sih biar Alya mau lengket karena diiming-imingi sesuatu yang lucu dan menarik perhatian, tapi lama-lama kayak jadi kayak kebiasaan. Kalo ke rumah, pasti ada aja yang dibawa, macem-macem, mulai dari baju, mainan, dan yang paling jengkelin jajanan.
Lho kok jengkelin, bukannya seneng karena dikasih makanan enak?
Iya sih, ngga salah juga kok. Lah tapi... masih mending kalo roti, martabak, atau jajan pasar. Yang sering dibawain itu adalah snack mini market atau kios kelontong itu lho. Tahu kaaan, jajan yang ngga sehat dan syarat dengan micin. Kasihan deh, kecil-kecil kok udah kecanduan micin. Huhuhu.
Nah, waktu itu papa bawain jelly nata de coco yang bungkusnya kecil kecil, kalian pasti tahu lah apa namanya tanpa aku sebut merek. Bentuknya warna warni, rasanya manis, cara makan tinggal lheb dan nagih. Yes, jajanan anak tersebut pasti disukai anak-anak. Rasanya jarang ada anak yang nolak kan ya. 
Trus kenapa aku ngga suka?
Permasalahannya adalah Alya masih batuk! Ini udah 2 minggu lebih dan Alya belum sembuh-sembuh, padahal aku udah ganti dokter dua kali lho. Diagnosa terakhir ini batuk karena alerginya kumat, kondisi drop dan belum sembuh bener, malah masih aku ajak jalan-jalan. Komplit kan alesannya. Ini malah dikasih jelly pula! Gimana aku ngga jengkel coba.

Dari dulu, Alya emang aku batesin makan snack dari luar yang banyak mengandung pemanis dan perasa buatan. Mending aku bikinin sendiri deh. Ngeluh capek, nyita waktu, biarin aja daripada ngerasa berdosa lihat anak sendiri kok udah maniak jajan di luar. Lagian dia masih balita cuy, masa makan permen atau mie instan? Bukannya harus banyak asupan bergizi ya?  Ya kan ya!
Jadi kalo kamu lihat Alya seneng banget ketika dibawain snack jajanan dari luar, itu karena dia jarang makan gituan. Kayak pas Alya buka kresek dari papa, dia kelihatan bahagia banget! Papa mesam-mesem sambil bukain satu. Aku kaget ngelihatnya, refleks aku ambil dan amankan barang ini dari Alya dan bilang,
"Alya lagi batuk. Jellynya disimpen dulu ya, supaya cepet sembuh"
Papa nyahut,
"Oh, lagi batuk to? Ya, cuma satu aja kok, ngga papa ya. Yang lain disimpen dulu"
Dalam hatiku bilang,
Papa ini gimana sih, kok ngasih cucunya jajanan ngga sehat. Mbok ya beliin buah kek roti kek apa kek
Bisanya ngomong dalam hati doank, ngga sefrontal itu aku ngomong sama papa. Takut menyinggung. Udah syukur dibeliin, ini malah request, apa ngga ngelunjak namanya. 
Lah jelly nata de coco aja diributin?
Eiits, kalo kamu mau tahu, aku masih punya simpenan jelly nata de coco ini yang ampun banyak banget jumlahnya. Di kulkas masih ada se kresek, ada lagi yang di umpetin bawah meja, dan terakhir yang dari papa ini. Mereka belinya yang kiloan cuy, sekresek besar, kalo mau ambil gih di rumah. Huhuhu.
Selain papa, yang ngasih jelly tersebut adalah mama. Huff... even mereka udah berpisah, tapi sikap 'orang tua' mereka tetep sama dan ngga berubah. Mama papa gampang banget ngasih anaknya jajan. Jajan aja deh ngga papa yang penting anteng. Daripada harus capek bikin makanan sehat sendiri. Toh praktis, anak seneng. Kalo Papa mah mikirnya, beliin aja murah, gampang, di warung ada, semua anak suka.
Tapi yaampun, apa harus jelly nata de coco? 
Apa ngga kepikiran yang lain?
Mama kadang lebih gokil lagi, sering ngajak Alya jajan coklat dan gorengan. Paling kalo ada tetangga tahu, bakalan mbatin, duh, buuuk... itu anaknya baru dua tahun kok udah dikasih gorengan si? Mbok dijaga banget kesehatannya. 
Ya, yang nanggung nyinyiran kan pasti emaknya. Ya kan, ya donk?
Trus gimana mertua?
Sama aja... eh tapi mendingan dink. Karena mertua emang anti jajan di luar. Paling banter keju, coklat, es krim, dan ngga lupa abis itu nyuruh Alya sikat gigi. Sikap yang bagus, laff!

Masalah jajan ini udah sering banget kami bahas. Aku dan suami melarang Alya banyak jajan dari luar karena disamping boros, nagih, pun ngga sehat. Kami gantian masakin buat Alya, super memperhatikan asupan Alya dari awal MPASI. Walopun ada kalanya kami beri kelonggaran makan es krim dan jajan di angkringan, it doesnt matter kalo lagi sehat dan dibatasin jumlahnya. 
Ngemil Alya itu sebatas susu, makan keju utuh, roti, dan buah. Aku ngga saklek-saklek amat kok. Alya pernah makan cabe waktu aku lagi nyuci dan dia nangis kepedesan. Aku mah santai, bapaknya muring-muring, anaknya kapok. Hahaha.
Alya juga pernah nyoba mie instan, pake bumbu pedes dan seneng. Aku batasin dan aku masih anggep wajar, icip doank ini.
Pernah juga minum kopi hitam dan suka, abis itu melek dan tenaganya makin luar biasa. Aku langsung kapok.
Yang paling parah, suatu kali, dalam jangka waktu (kalo ngga salah) semingguan, tiap hari aku kasih Alya makan es krim karena dia lagi maniak susu. Bocahnya ngga demam ngga bapil apa sih, cuma giginya jadi kuning! Padahal udah rajin sikat gigi dan sering minum air putih. Aku nyesel banget abis itu. Mana butuh perjuangan kalo nyuruh Alya sikat gigi. Kami jaga banget giginya supaya bagus dan terawat. Kasarnya, aku udah susah payah ngASI, ngga pakein dot, kasih makanan bergizi eeeh... gigi tetep kuning aja.
Semakin hari, aku dan suami jadi makin sering ngobrolin jajanan yang ngga sehat ini. Mengganti dengan jajanan bikinan sendiri dan membatasi jajanan dari luar. Dari luar di sini maksudnya bukan beli jajan di luar kayak di mini market, tapi yang paling susah justru menolak jajanan dari "luar" alias yang diberikan oleh orang lain. 
Kalo udah terlanjur dibeliin, mau nolak kok merasa bersalah, mau diterima kok ngga bagus buat anak. Aku ngga mau Alya obesitas, kurang nutrisi, atau sakit gigi cuma gara-gara snack. Frekuensi Alya dikasih jajanan ama eyang dan sodaranya itu bukan lagi jarang, tapi SERING. Beberapa dari mereka minta ijin dulu kalo mau kasih jajan, dan aku iyain asal ngga banyak-banyak. Ada juga yang tanpa tanya dulu, langsung ngasih snack ke Alya. 
Ngga jarang aku negur langsung dan sikapku agak ketus. Lah anak aku, masa depan aku, kok ngga boleh negur gimana sih. Hahaha. Lagian ini demi kebaikan bersama.
Trus Alya sendiri juga udah bisa dikasih tahu. Misal kalo kebanyakan es krim jadi batuk, kebanyak coklat, giginya kotor. Makan buah dan sayur biar sehat dan pup lancar. Dia bener-bener udah tahu lho. Masa kita yang tua malah ngajarin gaya hidup ngga sehat sih?
Please come on, jangan terlalu banyak ngasih snack micin yang selalu ada di warung tetangga. Jangan tiap hari, tolong bantu batasin. Kalo masih nganggep aku ini orang yang keras dan ribet gitu aja dipikirin, cobalah kalian bayangin drama yang aku hadapi tiap nyikat gigi Alya. Berkali kali ke dokter untuk memastikan alergi. Dan aku mau Alya sehat terus kayak apa yang kita jaga.
Jadi judulnya emang MEMBATASI JAJAN ANAK DARI LUAR, bukan MEMBATASI ANAK JAJAN DARI LUAR.
Karena anak aku masih balita, jajan anak dari luar karena anakku emang belum bisa jajan. Nah kalo anak jajan dari luar, kan si anak udah mudeng jajan. Udah sekolah misalnya, terus ikut-ikutan temen, pengen beli karena kayaknya cilok itu enak. Lain kan ceritanya.
***
Aku ngga nyalahin Papa yang kangen sama Alya, Mama yang pengen nyenengin cucunya, atau om tante yang selalu pengen lihat Alya bahagia.
But let me tell you,
ada baiknya ketika kita memberikan sesuatu pada orang lain, harusnya dilihat kondisinya terlebih dahulu. Kalo perlu tanya deh, boleh ini ngga, kalo itu gimana?
Gaya hidup sehat itu dimulai dari kita sendiri. Kita aja pengen sehat, diet mati-matian, masa mau ngelihat anak kita makan yang ngga sehat.
Ayolah, bantu kami para orang tua dalam mengasuh anak. Ngga usah muluk muluk kok, cukup dengan tidak memberinya macam-macam. Masih mau bersikeras pengen ngasihin anak buah tangan, cobalah yang ramah kesehatan misalnya buah, roti, atau susu.
Aku janji pada diriku sendiri juga kok, menjaga kesehatan itu bukan cuma kita saja, namun semua hal disekitar kita. Kalo lingkungan kita sakit, bukankah kita juga ikut ngga nyaman? Kesehatan itu mahal lho harganya dan anak-anak adalah masa depan kita.
Oke ya, sip thanks.


*Yaelah, masalah jajanan aja gini amat nulisnya. Biarin ah, biar ngga ada yang ngasih Alya snack sembarangan. Aku mah ibu galak. BYE.

You May Also Like

6 komentar

  1. Setuju bundaaa apalagi jajanan sekarang duhhhh ngeri banget

    ReplyDelete
  2. masalahnya itu yg paling susah kalau masih kecil ?SD apalagi kalau mereka lihat semua temannya pada jajan. Kalau sudah besaran bisa dijelasin apa yang bisa dibel apa yang gak bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengennya sedini mungkin menghindari jajanan dari luar sih, tapi ya itu faktor luar yang paling susah hehe

      Delete
  3. Kalau mbahnya yang ngasih, aku juga nggak bisa nolak. Daripada nanti dikira macam-macam. Aduh jadi serba salah, nggak nyaman sama orang tua. Sebisanya kita ngomong, tapi seringnya salah paham.

    ReplyDelete
    Replies
    1. NAH! Bener banget. Ngga enak tapi kok kudu nolak, sini sist peluk dulu huhu

      Delete

INSTAGRAM