KURUS SETELAH MELAHIRKAN

by - February 24, 2017

Banyak yang menyangka, aku tuh bakat montok dan diprediksi makin gemuk setelah melahirkan. Termasuk Mas Suami yang udah siap-siap nyangoni supaya ambil kelas senam dan aktif nge gym. Dengan tinggi badan 150 senti, berat badan normalku berkisar 45 kilogram. Alias kalo berat badan diatas itu PANTAS dikatakan bantet. Walopun beberapa teman bilang aku cewek semok, tapi aku kekeuh punya badan pas berisi kayak Candice Swanepol. *yo man, berlebihan ngga kira-kira*

Sebenernya, porsi makanku termasuk biasa untuk ukuran cewek, plus kebanyakan ngemil. Keju, coklat, susu itu kayak candu banget. Kalo masalah menu makan ya seadanya, pas tanggal muda beef mozarella, tanggal tua ya iga bakar dalam belum mie instan gitu aja. Bhahaha.

Aku termasuk orang yang ngga terlalu pinter ngatur pola makan. Pokoknya asal tiap hari ada asupan buah, sayur dan protein yang seimbang aja, aku udah ngerasa sehat. Aku juga ngga terlalu ngeh soal jeans sesak atau ngga muat. Aku cuek aja, lha wong badan segini segini enggak nambah gedhe atau apa.

2011 jauh sebelum nikah
Kalo yang laen ngatur banget porsi diet dan ngga makan malam, sebaliknya, aku itu justru ngga takut makan malam-malam. Mau makan sedikit atau banyak, ngga ngaruh. Tapi beneran deh, aku ngga tertarik diet! Yang aku butuhkan adalah gimana caranya meninggikan badan. *kalem*

Semasa hamil, berat badanku secara total naek 15 kilogram, dengan porsi makan yang berkali-kali lipat. Aku mbatin aja sih, pokoknya aku sudah siap jadi Ibu-ibu metekhol dan perut gelambir. Apapun nanti jadinya bentuk badan abis lahiran, terima ajalah ya.

Dan beneran, awal lahiran, berat badan cuma turun 7 kilogram aja dari waktu hamil. Pipi, tangan dan kaki mulai bengkak dan dilengkapi dengan rasa semutan tiap jalan. Mas Suami cuma nyemangatin "udah ngga papa, nanti juga balik lagi kok".

Lambat laun badan ini terasa ringan dan semakin ngos-ngosan aja gendong Alya. Oiya, Alya itu gendut banget waktu bayik. Berat badannya selalu dibatas kurva diatas normal. Untung ngga obesitas.

Dan hasil dari punya anak yang gempal ternyata luar biasa. Tepat tiga bulan setelah melahirkan, berat badan ini menjadi 40 kilogram!

Rekor sodara-sodara!

Padahal, porsi makanku justru makin bertambah lho, karena menyusui itu bawaannya kan laper.

Seperti biasa, para klompencapir (kelompok pencela dan pencibir) menyuruhku supaya menambah porsi makan dan menyarankan minum susu tiap hari. Jadi hal yang mereka-sarankan-tapi-sudah-saya-lakukan-itu bikin aku jadi baper.

Aku memang menyusui anak secara eksklusif, bisa jadi emang ini salah satu penyebab kurus mendadak. Faktor lain yang ngga kalah diimani adalah stress. Iya, jadi Ibu itu rentan stress. Punya anak balita, beresin kerjaan rumah tanpa asisten dan jadi freelance writer itu cukup menyita waktu dan tenaga.

Kalo aku boleh ngeluh, dibanding kerjaan waktu masih gadis (yang dengan bangganya pergi pagi pulang pagi) itu berbanding terbalik deh. Dulu, kalo capek ya tinggal tidur, stress tinggal ke salon.

Lha ini? Kita harus bener-bener pinteeer ter ngatur waktu. Membuang 15 menit aja udah bikin tumpukan kerjaan. So, aku mempergunakan waktu 24 jam dengan sebaik-baiknya. Dan me time paling bisa dijangkau adalah mandi dan tidur.

Tapi berapapun berat badanku, yang jelas aku tetep bersyukur dan bahagia. Ketika Ibu-ibu yang melar badannya pengen kurus, aku cuma ketawain aja. Emangnya kalo kamu kurus ngga dinyinyirin juga?

Ya kan ya?

You May Also Like

3 komentar

  1. kok sama ya mba kita. TB 150, berat badan pas sblm nikah 45, abis melahirkan 40, kadang 39. kerjaan samoingan juga freelance writer. wkwkwk udh makan mulu juga ga gemuk2 ini. sampe parahnya, dikatain kl idupnya lagi susah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya samaan banget. Salam kenal ya :)

      Delete
  2. Aq jg mb. . Kruss bgd malah skrg dg tinggi bdn 164 cm eh bb q cuma 41 kg. . Pdhlpas gadis biasanya 44 atau 45 kg.

    ReplyDelete

INSTAGRAM