SERIUS MAU NYINDIR SUAMI DI MEDIA SOSIAL?

by - February 24, 2017



Marahan sama suami itu pasti pernah yadooonk? Sedih, galau dan pengen menghilang sejenak dari rasa sumpek. Trus kita jadi mellow pengen nangis tapi ngga tahu bersandar pake bahu siapa. *uluh uluh*

Beda banget sama zaman pacaran. Kalo mau nangis, tinggal ngambek, nanti datengin terus diajak makan lupa deh gondok yang tadi mau disemprotin. Hahaha. 

Lain pas udah nikah, mau nyolot harus jaim di d
epan anak, mau cemberut kok tetangga wira wiri, mau lama lama diem ngga betah. Mau gimana lagi kalo marah? Sumpah mati gaya deh!


Rasa sebel sama suami, biasanya dikarenakan punya sifat yang berbeda. Kita sering lupa sih ya, kalo berbeda itu hal yang biasa. Mayoritas perempuan pasti sering merasa:"Kok aku kurang diperhatikan sih?""Kok me time kurang ya""Kok suami ngga peka?""Aku aslinya pengen itu lho, kok ngga ngerti juga sih"


Dan buanyak lagi kok-kok yang lain. Status status di timeline fesbuk, twitter dan path makin hari makin beragam. Ibu-ibu yang merasa terkurung di dalam rumah pasti menjadikan media sosial sebagai salah satu tempat curhat, yah walopun tanpa komentar sekalipun. Kasihan kan, udah cape cape curhat, ngga ada yang nanggepin.


Dengan ngga adanya sandaran dan tempat berbagi, hal yang tabu diungkapkan di media itu lantas jadi familiar di timeline. Bingung mau lari curhat kema sementara kerjaan di rumah mulu ngurusin anak dan seabreg cucian. Giliran sempet ke tetangga eeeh malah sekampung pada tahu. Ya mau gimana lagi, masa mau lari ke orang tua. Nanti dikira anak kecil dan ngga mandiri. Serba salah kan ya.Emang beneran sih, dengan mempublish masalah kita di sosial media, sama aja kayak beberin aib lewat toa masjid. Niatnya numpang cari solusi, malah bisa kebablasan dapat nyinyiran yang makin bikin sakit hati.


Kalo aku ditanya, pernah nyindir suami lewat media sosial ngga?Jawabannya:Definitely NO!


Serius, bener bener belum pernah dan jangan sampai.Kalo aku nyetatus pengen ini itu, biasanya emang udah ngomong lebih dulu ke Mas Suami. Jadi ketika bikin status sifatnya cuma minta respon sama orang-orang yang care sama kami. Apalagi aku ini cukup gesrek kalo nggasakki Mas Suami. Hahaha, maaf lho mas. *sungkem*


Pernah nih, pas zaman pacaran. Ngga ada niat apa-apa selain cuma becandaan. Aku nyetatus gini:"Buat apa berkata sayang kalo masih ngintipin profile mantan?"Woooh yang komen pada pedes semua ya donk. Dikiranya aku lagi cemburu berat sama sang pacar. Dikira Mas itu ngga setia dan masih sayang mantan. Kan eike jadi malu sendokiran. Mau klarifikasi jatuhnya udah ngga lucu lagi.


Dari situ aku mulai menilai, hukum nyinyirin orang di media sosial antara dua: kesindir sasarannya atau kesindir semuanya. Makanya emang kudu ati-ati banget. Salah tujuan kan berabe jadinya, palagi media sosial sekarang cukup sensitif lho.


Nah, kalo masalah pengen ini pengen itu, aku juga pernah HAMPIR berniat nyetatus nyindir Suami. Jadi ceritanya pernah pengen dibeliin hadiah buat ulang tahun. Berharap dikasih suprise gitu ala vlogger cewe-keren-manjah, lengkap ama kado yang ada pitanya. Atau paling ngga dinyanyiin Baby I'm Yours sambil gitaran di depan pintu. Cuma biar bisa pamer kalo diperhatiin sama Mas Suami. 


Tapi niat itu aku urungkan dengan legowo. Disamping karena pasti target ngga mudeng, nanti malah jadi baper. Surprise ngga bakalan ada dan ujung-ujungnya aku gondok lalu ngomong langsung juga. Capeknya double sist.Hahaha.


Soalnya kalo aku lagi ultah, biasanya cuma diajak makan enak doank sama si doski. Kan biasa banget ya, masa udah bertahun tahun bersama kok cuma sekali dibungkusin kado. Huh, ngga romantis ah! Dulu aku nganggep kok ngga perhatian sih sama istrinya. Cuma kado kan apa susahnya? Trus suatu hari aku beraniin diri bilang: "Mas, aku pengen beli dress di counter x"Jawabnya masa gini: "Oalah kamu pengen itu toh, mbok ngomong"Simple.


Akhirnya aku manyun. Tersadar bahwa suamiku tipe cowok apa adanya. Mau sampai njungkel kodein juga ngga bakalan tahu aku pengen apa. Toh tingga ngomong aja gampang.Setelah itu, ketika aku pengen dibeliin ini itu, udah ngga lagi deh ngributin pengen kejutan. Tinggal tunjuk, dibayarin, angkut! Bapernya udah ilang, hatiku tenang.


Aku baru inget komitmen kami, "Semua kudu diomongkan baik-baik"


Leganya hatiku. Ngga perlu lagi takut bicara dan minta pendapat sana sini. Suami aja udah terbuka, tinggal kitanya yang kudu jaga perasaannya.Jujur aja deh, sebagai seorang Ibu yang sering-merasa-terkurung juga, aku malah lebih nyaman jika menyelesaikan masalah dengan suami langsung. Aib ngga kemana-mana, hubungan tambah mesra. Karena nyinyirin Suami di media sosial itu banyak payahnya daripada manfaatnya. 

Saran doank nih, berkomunikasilah yang baik sama Suami. Yakinlah, bahunya benar-benar diciptakan untuk tempat bersandarmu.

You May Also Like

0 komentar

INSTAGRAM