PRINCESS KOK GUNDUL?

by - February 11, 2017


Punya anak itu adalah salah satu wujud kebahagiaan bagi keluarga. Yup, termasuk saya! Rasanya baru kemarin pacaran di Ciputra Mal sama Mas Pacar, eh tiba-tiba bocah ajaib ini njedul di keluarga kami. Kadang masih aneh karena saya merasa ngga bisa ngemong bocah, trus ternyata udah mau disapih aja.

Anak saya ini cukup tersohor di kalangan keluarga, tetangga kampung, teman-teman dekat, sampai teman dunia maya. Ngga heran juga sih, mengingat dia cucu pertama dari orang tua saya maupun mertua. Lagian kemana-mana saya selalu ajak ini cewek. 

Sifatnya cukup unik, ketemu orang baru pasti ngak ngek ngok, maklum mesinnya diesel, lama manasinnya. Tapi kalo udah kenal deket trus dipamitin, dia bakalan sedih meratapi sepi bak drama korea. 

Polahnya antara ngegemesin sama ngeselin. Dia bisa berjingkat dan naik kursi sambil teriak heho sendirian, lalu tiba-tiba nangis teriak ketika sadar saya sudah melototinnya.

Walopun tingkahnya aduhai tapi percayalah, hatinya princess 100%. Senengannya lho Hello Kitty, Frozen, Barbie, pokoknya yang cantik-cantik dan lembut deh. Saya aja heran. 

Gara-gara banyak dikenal orang inilah yang bikin orang jadi ekstra perhatian sama Alya. Dan kalimat perhatian yang paling sering diucapkan jatuh pada.... JENG JENG:
 "Alya kok rambutnya masih gundul sih?"
Waktu umur 6 bulan, hal itu saya anggap wajar, rambut Alya ini genetik dari saya. Dulu rambut saya merah dan tipis. Alya masih mending sedikit. (Tapi lihat kini, rambut saya malah njebobok!)
Waktu umur setahun, hal itu saya anggap ujian kesabaran. Batin saya, "ah... mungkin belum tumbuh, nanti kan panjang sendiri"

Waktu umur menjelang 2 tahun, saya sudah tidak sanggup lagi.*kayang
Mas Suami adalah satu-satunya orang yang kontra atas kasus ini. Dia bersikukuh rambut Alya ini genetik dari emaknya dan "Biarin aja, malah bagus rambutnya merah kayak bule."

Ya masak semua bayi diharuskan berambut lebat sih? Nanti kalo gedhenya sama semua gimana? 

Lain dengan saya.
Nak, di jiwamu yang tertanam hati seorang Princess, kudu diimbangi dengan rambut lebat nan elok. 
Kasihan lho, tiap lihat iklan shampoo dia bilang gini "Rambut kakak panjang, Alya juga" 
Panjang dari Hongkong?

Sebagai seorang Mama yang sigap, saya juga pernah berusaha menumbuhkan rambut Alya dengan tanaman dan obat herbal. Saya pakein lidah buaya, potong dan oles ke kepala. Hasilnya si bocah garuk garuk ada yang lengket di kepala. Saya pakein seledri, rambutnya malah kruel kruel. Nanti kalo Alya keriting, saya lagi yang disalahin. Dikira anak tetangga, END hidup saya.

Adek saya sempat pula beliin minyak kemiri ASLI. Asli! Serius wes to! Belinya di pasar tradisional. Saya pakein waktu Alya umur 3 bulan. Hasilnya kepala malah kempling doank, ngga ada peningkatan 1 senti sekalipun.
Tetangga depan yang ikut prihatin rambut tipis Alya, sampai membelikan Minyak Amla Dabur yang dibeli di Ampel Jawa Timur. Dia bilang: "Mbak, ponakan saya dulu dipakein ini rambutnya jadi hitam lebat dan bagus"
Saya iyain aja. HE'EM.

Kemudian minyak ini rutin saya pakein sampe sekarang. Dan hasilnya saya anggap paling lumayan. Lumayan ada peningkatan, rambutnya agak panjang dan agak hitam. ((Agaaaak))

Biarlah dia memilih sendiri nanti mau diapain rambutnya. Toh Poppy Sovia juga cantik walopun rambutnya brondol. *pembelaan*

Saya sih ngga mempermasalahin kalo nantinya rambut Alya merah atau tipis, yang saya permasalahkan justru kalo Alya nyanyinya Fals. titik.

You May Also Like

2 komentar

  1. Tenang aja bu setiap anak punya sesuatu yg spesial, abaikan Saja omongan orang yg kadang terasa mengganggu Dan seakan menuntun hidup kita toh hidup kita Dan anak kita Bukan mereka yg menentukan, Jadi stay calm and pray. Beruntunglah Dan bersyukur dengan APA yg diterima.....��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Om Leo, iya betul banget. Pokoknya kita pasang muka manis aja ya om :D

      Delete

INSTAGRAM