PLUS MINUS PUNYA SUAMI JAGO MEMASAK

by - March 05, 2017


Temanku yang berasal dari luar pulau jawa itu mau cewek atau cowok, kebanyakan pinter masak. Jujur aja deh, buatku ini nyenengin dan nyebelin. Dulu waktu jaman kuliah, punya temen pinter masak itu asoy, tinggal lheb, makan, paling banter aku kedapetan jatah cuci piring doank.

Lepas bekerja dan mau dilamar anak orang, memasak jadi sebuah pembuktian. Malu ah nanti ditanyain mertua "bisa masak apa?", eeh jawabnya bisa masak telor setengah gosong aja udah prestasi. Ngga, aku ngga mau disindir sebagai cewek manja yang bisanya masak aer anget buat mandi. Cih!

Tanpa mendeskreditkan suku manapun, orang luar jawa yang jago memasak, aku anggap adalah hal yang wajar. Salah satu penyebabnya ya karena mereka orang perantauan. Jauh dari orangtua mengharuskan mereka hidup mandiri. Barangkali biar menghemat uang saku atau mempererat tali persaudaraan di lingkungan dengan aktivitas memasak.

Beda dengan kita kita yang deket sama orang tua. Kalo aku mah duit habis tinggal pulang rumah. BERES. Kan deket. Haha.


Lha kalo mereka? 

Bener, bisa langsung transfer. Tapi mungkin ada lho yang orang tuanya kudu menempuh puluhan kilometer buat kirim uang yang biasanya disertai sms berisi doa terbaik buat anaknya. Kan kasihan dan sangat merepotkan jadinya.

Trus perbedaan lain adalah bisa jadi karena mereka tinggal di pelosok/pedalaman. Mau masak aja ngoyo banget cari kayu atau minyak tanah. Kita mah yang tinggal di perkotaan tinggal cethek kompor, sreeenggg, mateng! Cari gas gampang, Tukang sayur langganan lewat tiap hari, males dikit tinggal cari lauk jalan kaki.


Perbedaan itulah yang justru bikin mereka tangguh hidup sendiri.

Keseharian mereka di luar sana memang banyak yang berbeda. 
Misalnya mau masak, ambil aja sayur dan buah di ladang sendiri, masaknya lauk seadanya. Segar dan sedap.
Mau beli sayur udah jadi atau makan di warung makan? Beugh, tahu sendiri kalo harganya lumayan tinggi. 

Jadi guys, buat mereka memasak adalah keharusan.

Proses masakpun bisa dilakukan siapa aja. Mulai dari Bapak, Ibu, anak-anak, semua kayaknya bisa deh. Karena secara alami memasak menjadi sebuah kegiatan yang tidak bersifat memaksa, dan seperti sebuah kewajiban bagi semua.


Suamiku salah satu diantara mereka yang disebutkan tadi. Ya, aku adalah salah satu wanita beruntung dapetin suami yang pinter masak.

Dari cerita Mas Suami, dari dulu orang tuanya selalu mengajak anak-anaknya untuk ikut memasak. Apalagi waktu lebaran. Menu andalan mereka waktu hari raya dan paling dinanti sejagad pangkalan bun adalah gudeg. Mereka adalah keluarga jawa yang hidup di kalimantan dan semua anak secara bergantian diajarkan memasak menu ini.

Gudeg basah bikinan mertua memakai buah nangka muda yang diambil dari pekarangan sendiri. Yang paling ciamik nih, sampai sekarang di rumah mertua masaknya pakai kompor manual : kompor minyak tanah. 


Godblessme! Dulu waktu pertama kali diajak Suami mudik, aku donk sampai keringetan nyalain kompor. 

Jadi ngga perlu heran deh ya, kalo Suamiku jago masak. Dari mulai chinesse food, pasta, sampai masakan jawa, dibanding kalo aku yang masak, rasanya lebih sip. Doski juga hobby beli macem-macem perlengkapan bumbu dan aneka kecap. Dan ingat, kami jarang menambahkan penyedap rasa-buat kami itu adalah penistaan rasa. *hoam *ngantuk

Semua peralatan dapur hampir dia semua yang pilih dan dia juga punya nomor telepon tukang sayur langganan. Mikirin besok mau masak apa, udah direncanain malem sebelum tidur. Hahaha, aku kalah set.

Menurutku, cowok yang jago masak itu tingkat kegantengannya bertambah 50% dari biasanya, maka di label blog ku ini ada label DAPUR yang beberapa ada dari resep Mas Suami.


Lho lho? Trus lu ngapain yos? Santai bohay? Kesenengen dimasakin Suami terus?
Ooooh santai. Yuk kita bahas plus minusnya.

Point plus yang bisa kita dapatkan kalo punya suami jago masak:

1. Hemat tenaga kita
Biasanya kami gantian masak, walopun sebetulnya aku yang lebih sering. Tapi kalo pas kerjaanku lagi banyak, trus ditambah nyuci, ngepel dan setrika, aku lambaikan tangan ngga sanggup deh. 
Capek bowk!

2. Kita bisa melakukan hal lain
Disaat Mas Suami masak, aku bisa nyuci, ngepel atau mandiin Alya. Jadi bagi tugas itu bener-bener berguna, apalagi bagi kita yang punya rumah tangga tanpa asisten.

3. Bisa mengatasi stress
Nah, kalo kerjaan rumah ngga selesai-selesai dan otak rasanya udah kaku, aku pasti berubah menjadi serigala. Ngga sreg dikit, ngamuk! Ngga bersih dikit, nyolot! Haha. Gantian masak dengan suami itu setidaknya bisa meminimalisir stress di rumah.

Sedangkan point minusnya yang ngga kalah penting:
1. Dikatain manja
Dapet komentar pedas dari mana-mana itu sering banget. Dari tetangga, sodara, bahkan orang ngga kenal pun juga kerap komentar seperti:
"Kok suaminya yang masak?"
"Enak ya, bisa santai?"
"Wah, kasihan ya suaminya"
Eaaaak... nyinyir. Tanggepin aja secara adem, daripada bikin sakit hati. Toh, Suami juga ngga rempong ini. *kibas rambut

2. Dapur lebih kotor
Siapa bilang aku trus leha-leha merem sama kegiatan rumah tangga? Itu perabot pasti numpuk di wastafel. Ujung-ujungnya aku juga deh yang beresin. Gambar tentang suami memasak ini, sudah saya tuangkan di salah satu edisi #komikibu 

"Mas, kamu ganteng kalo masak, tapi tolong donk, dapurnya dibersihin lagi"


3. Duit belanja lebih boros
Tau kan, kalo laki laki itu ngga bisa ngerjain hal secara bersamaan. Mereka adalah makhluk paling fokus se galaksi bimasakti. Nengok persediaan beras aja males, nengok lauk apa aja di kulkas aja ngga sempet. Jadi kalo mempercayakan mereka berbelanja bisa dipastikan bengkak dua kali lipat. Daripada nanya dan ngelist butuh apa aja, mereka cenderung beli banyak supaya aman. Iniasitifnya kadang berlebihan.
*tarik nafas panjang FIUH.

4. Suami lebih banyak komentar tentang masakan

Sering banget kalo ini! Entah itu makan di luar atau saya yang masak, dia selalu bilang enak ngga enaknya. Paling kalo komentar dia nyebelin, tinggal suruh "kamu masak aja sendiri" haha

So, kesimpulannya  kira-kira gini, dalam rumah tangga, semua berisi kelengkapan. Semua ada karena saling melengkapi, mau masak, nyuci, kerja, jalan-jalan, semua harus bersifat seimbang.
Sebelum menikah, kita melihat ada apanya, namun setelah menikah kita akan dihadapkan pada keadaan apa adanya.*cieee

You May Also Like

4 komentar

  1. Wah enak ya. Saya malah pengen banget tuh punya suami yang hobi masak haha. Tapi setiap orang memang ada kelebihan dan kekurangannya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, dulu sebelum saya menemukan si suami, berdoanya supaya dapet suami pinter masak. Tapi doanya kurang lengkap, kurang: pinter masak dan beresin sendiri. :D
      Bener sekali pasti ada kekurangan dan kelebihan. Sip!

      Delete
  2. BETUL!!!! suami dan papa saya jago masak, enak sih enak bisa bagi tugas. Tapi yg bikin malesnya adalah bekas2 masaknya kaga dirapihin padahal gak perlu ngelangkah lagi, tempat sampah udah dibawah kaki. Nggak kalah rusuh juga segala panci, piring talenan dll bekas dia masak yang menunggu sentuhan tangan kita.

    Mahal yes. Karna apa2 yg udah ada dibeli lagi dong dengan sangat inisiatifnya. Makanya malesin tapi kalo suami atau bokap yg masak itu rasanya lebih endeusss, dilemaaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, kenapa itu para pria kalo masak rasanya suarga?
      Mungkin atraksi masaknya jadi asyik karena ngga mikirin bersih-bersih sis. *nangis bombay *tanya sendiri jawab sendiri

      Delete

INSTAGRAM