COME TO PEACE WITH ANY SITUATION

by - December 10, 2018

Menjadi ibu rumah tangga, sama sekali enggak pernah bisa aku bayangkan sebelumnya. Rempong ngurus anak, nyuci, ngepel, setrika, masak, kayaknya kok aku give up saja deh, ketimbang stress. Sejak dulu aku ngerasa lebih sreg jadi wanita karir. 

Tapi kenyataan berbicara lain bunda... Aku punya pengalaman baby blues dan berturut-turut juga ada masalah keluarga. Intinya, mau enggak mau, akhirnya aku memutuskan stay di rumah saja. Momong anak sambil bekerja.

Bagaimanapun juga, abis punya anak, semua terasa berbeda. Dari yang tadinya cincai bisa aku kerjakan semua, kini berubah jadi: loh kok apa-apa serba mama? Padahal giliran aku kerja ke luar rumah, ya enggak bisa yang bebas-bebas amat. Entah kenapa pikiran tetep wae ke rumah: Alya sudah makan belum, rumah amburadul enggak. Ya gitu deh, sudah ibu-ibu, memang sudah wayahnya mikir diri sendirinya dikurangi LOL.


Dalam mengerjakan pekerjaan rumah tangga, aku sama Suami seakan punya pembagian tugas dengan sendirinya. Aku ngepel dan setrika, sedangkan Suami nyuci dan masak. Beruntung ya, punya Suami yang ringan tangan dan enggak ngerasa ini semua kewajiban seorang istri. Tambah jatuh cinta kan eaaa...

Tapi situasi seperti ini bangunnya susah banget bowk, butuh waktu yang enggak sekejap. Tadinya kami masih saling lempar tanggung jawab, apalagi kalau badan sudah kerasa rontok. Beberes rumah seakan jadi beban dan bahan buat saling nyalahin satu sama lain. 

Kami pernah kok hire asisten rumah tangga buat bersih-bersih rumah. Mbaknya dateng dari jam 9 pagi terus kelar jam 11. Tugasnya sebatas nyuci pakaian (itupun pakai mesin cuci), setrika, dan ngepel. Hayoloh, kami yang terbiasa beres-beres rumah sejak belum nikah jadi ngerasa sia-sia banget hire asisten. Karena gimana ya, jam 9 itu biasanya kami sudah kelar ngapa-ngapain. 

Begitu bangun langsung masak, sambil ngepel, sambil mandiin Alya, sambil siapin bekal sekolah. Terus habis itu ya kerja di rumah layaknya orang ngantor. Nanti sebelum makan siang masak dan istirahat. Aku biasanya terus setrika. Pokoknya selama masih ada Suami, kerjaan rumah tangga bisa kok kami tatak'i.

Setelah merasa bisa berdamai dengan keadaan, bahwa beberes rumah itu yang tanggung jawab bersama, kami lalu "ya udah deh, mau gimana lagi". Kalau capek ya lanjutin besok, cucian menggunung bisa dilaundry, ngepel cukup dua hari sekali. Lama-lama pekerjaan rumah kami lakukan secara fun. Bahkan beberapa pekerjaan justru bisa membuatku senang. 

Loh loh kok bisa menyenangkan? Memangnya pekerjaan apa saja sih contohnya?

1. MEMBERSIHKAN DAPUR

Kebiasaan masa kecil bisa berlanjut sampai tua. Di keluargaku punya kebiasaan, habis makan ya cuci piring sendiri-sendiri walaupun waktu itu punya asisten. Mama Papa ngajarin supaya kita mandiri dan enggak bergantung pada orang lain. Jadi, ada asisten rumah tangga atau enggak, aku tetap terbiasa melakukan semuanya sendiri. Kebiasaan itupun berlanjut sampai sekarang. 

Bagian dapur adalah salah satu tanda kehidupan sebuah rumah. Di bagian inilah, aku usahakan selalu bersih. Paling kalau ada tumpukan piring kotor, itu karena pas air mati. Suamiku sudah sepakat sama kebiasaan ini, kalau habis masak, makan, ya cuci langsung, enggak usah nunggu bertumpuk-tumpuk. Bikin bau, bikin semut, mana air di komplek kan mati tiap pagi sama sore. Beneran deh, lebih baik kerjakan langsung daripada menunda.

Nah, ada kalanya nih Suami males beberes dapur. Kadang kalau habis masak, dia biasanya mualees banget beresin kotor-kotornya. Padahal tahu sendiri kan, kalau cowok masak. Waaah bisa heboh ngalur ngidul barang dapur berceceran. Mana kecap, saus, dan sembarang bumbu lainnya tumplek kemana-mana. Ya sudah, mau gimana lagi. Mau marah juga sudah kadung cinta hahaha.

Di sinilah aku harus memaklumi. Istilahnya, Suami sudah rela meluangkan waktunya buat masak, aku kok masih wae sambat. Makanya, membersihkan dapur tuh kadang jadi bagian paling bikin aku berhikmat. Aku bisa lama gitu nyuci piring, elap-elap kompor, dan bawah kompor, sampai menata bumbu biar rapi kembali. Enggak tahu ya, kebiasaanku ini bikin aku bisa bernafas lega. Serius loh, enggak bohong. Kalau dapur terlihat bersih dan rapi, hawanya girang dan minim emosi.

via GIPHY

2. NGEPEL LANTAI

Karena keseharian kami di rumah mulu, paling enggak aku selalu mengkondisikan supaya rumah dalam keadaan yang nyaman. Nyaman bisa di dapat dari mana? Salah satunya dari kebersihan rumah nan mewangi. Aku ngerasa senang loh kalau tiap pagi rumah sudah harum. Lantai sudah di-pel,  ruangan disemprot wewangian, dan barang-barang tertata rapi.

Aku bisa sesering itu menyapu lantai. Ada semut dikit sapu, ada ngeres dikit sapu, ada tumpah dikit di-pel. Alya sampai hafal bener, dia ikutan heboh kalau ada semut mengerubung gitu. Tapi... ada tapinya nih, kadang kalau sudah banyak kerjaan dan lupa beres-beres, aku ya sering cuek kok. Yang penting rumah disapu dan dikasih wewangian saja sudah bagus. Soal ngepel, itu bisa nanti-nanti kalau kerjaan sudah kelar semua.

Untuk membersihkan lantai, aku pakai alat pel. Namun kalau lagi senggang banget, aku rela-relain ngepel jongkok deh. Biar dikata dengkul hitam gara-gara keseringan jongkok, biarin, yang penting rumahku bersih. Kadang ada kan sela-sela yang enggak bisa kita jangkau pakai alat. Nah, kalau ngepel pakai tangan kelebihannya banyak. Bersihnya lebih mantep! Ngerasa capek nge-pel? Yaaa...anggap saja sambil olahraga, karena ngepel jongkok sering bikin gobyos duluan hahaha.

via GIPHY

3. MEMBERESKAN MAINAN

Hampir tiap hari juga dilakukan. Alya nih kalau sudah mainan sama temen-temennya di rumah, waduuuh segala tenda, dapur, karpet, mainan semua dikeluarin. Dulu sih mikirnya, ya amplop kenapa rumah jadi berantakan kayak gini sih. Tapi lama-lama paham kok bahwa hak anak nomor satu kan bermain. Asal bermainnya dalam skala aman dan tenang, buat apa kita budreg sendirian?

via GIPHY

Sekarang justru aku lebih senang kalau teman-teman Alya main ke rumah. Habis gimana ya, Alya kalau enggak ada teman, dia bakalan reseh dan ganggu kami yang lagi kerja. Mana dia masih PAUD, durasi sekolah masih 2 jam-an. Jadi sampai rumah ya tetep harus ada kegiatan. Masalahnya, kalau aku sama Suami lagi sama-sama ada deadline, dia pasti bakalan kebingungan. Well, mengajak teman main ke rumah, adalah salah satu cara supaya Alya fokus bermain tanpa ganggu kerjaan. Urusan kerjaan kami keganggu apa enggak, karena di rumah pasti rame, itu urusan belakang. Kami sudah terbiasa.

Mainan yang berantakan, langsung aku bereskan begitu mereka kelar main. Ya sudah aku ajarin sih gimana caranya buat mengembalikan mainan, cuma ya, Alya belum bisa sempurna menata barang. Ada saja mainan yang enggak pada tempatnya. Giliran nanti nyari mainan tersebut, larinya ke Mamanya. Buibu sudah biasa seperti ini kan ya?

Jadi dengan pola pikir: membereskan mainan itu mudah, beneran deh, sekarang kami lebih bisa menerima kehadiran temen-temen Alya. Toh kalau di rumah, aku juga bisa sambil monitoring mereka bermain. Kalau ada yang nanya gimana caranya kami bekerja walaupun rumah bising, tenang, kadang kami juga susah konsentrasi kok. Paling enggak, kami sudah bikin semacam kerangka konsep, habis itu nanti dikelarin pas keadaan rumah sudah tenang. Sekali lagi kuncinya adalah berdamai dengan keadaan. Kalau enggak gini caranya, enggak kelar-kelar. Nah ini nih yang bikin kami mempertimbangkan full day school pas Alya TK. Moga-moga segera nemu solusi pastinya ya!

***
Aku percaya sih, kalau kita terbiasa melakukan sesuatu, pasti lama-lama akan kerasa mudah. Sekarang aku nganggep semua kerjaan rumah, hampir enggak ada yang bikin kezel. Kecuali lagi capek, ya sudah enggak usah dipaksa daripada nanti marah-marah? Nanti situasi di rumah jadi enggak enak juga kan.

Intinya, jangan menunda apapun yang bisa kamu kerjakan sekarang, daripada nanti malah numpuk lalu jadi beban. Aku belajar dari berbagai pengalaman, dan aku berusaha berdamai dengan keadaan.

#BloggerPerempuan
#BPN30dayChallenge2018
#day 21

You May Also Like

0 komentar