OLAHRAGA DI SAAT RAMADAN

by - May 03, 2021

Since turning 30, I realized that I should take care of my body and healthI’ve never been particularly good at taking care of myself before, and may be this is too late. Jadi tuh awalnya aku sering ngerasa sakit perut, back pain, dan gampang capek. Kondisi ini beda banget ketika aku berumur 20 tahunan. Mau lembur sampai jam berapapun, mau makan junk food tiap hari, atau enggak olah raga, tapi tubuh tuh enggak ngeluh macem-macem. Enteng aja gitu. Nah, setelah punya habit buruk bertahun-tahun lamanya, efeknya jadi numpuk ketika memasuki umur 30. Wah serius deh, tubuh pelan-pelan bersuara, lebih gampang kasih sinyal begitu ada habit yang enggak bener. Jujur yah, aku enggak mau ini berlarut-larut. Maunya sehat sampai tua dan enggak sakit-sakitan biar bisa terus produktif. So,  I treat my self with good habits and healthy food, NIATNYA for the rest of my life. Belum bener-bener kelakon, tapi yah... lumayan sih sudah dimulai sejak setahunan lalu. Termasuk melakukan hal-hal yang udah lama ke-skip saking sibuknya, yaitu olahraga.


Puasa udah tinggal semingguan lagi, enggak kerasa emang. Tapi setiap ramadan aku enggak pernah menyia-nyiakan moment juga sih, jadi ya aku jalani aja prosesnya. Walaupun puasa, aku tetap menjalani activitas seperti biasanya, seperti minum air putih 8 gelas per hari, makan buah dan sayur, dan juga olahraga. Olahraganya enggak berat seperti biasanya, tapi sudah cukup untuk bikin tubuh gerak dan berkeringat.

Contoh real yang paling sering aku lakukan adalah jalan kaki keliling desa di pagi hari. 
1. biar sehat, 
2. menghirup udara bebas, 
3. Kena terik sinar matahari. 
Kalau dihitung-hitung, rute yang biasa kami tempuh sepanjang 2 kilometer aja, dengan durasi jalan 30-45 menit tergantung Alya haha. Iya, Alya ikut juga. Kadang kalau dia capek harus nunggu dulu, sambil duduk, kadang harus digendong, yang membuat waktu lebih lama. Tapi karena kami udah terbiasa, jadi ya enggak apa-apa. Paling kalau pas puasa gini sambil ngos-ngosan dan nahan haus karena baru pagi udah capek duluan haha. Oh iya, jalan pagi ini udah kami lakukan sejak 2-3 tahun lalu sih. Dulu waktu Alya masih agak kecil, kami pakai gendongan. Nah, udah gedhe gini, udah lumayan kuat buat jalan jauh. 

Enggak ada tips aneh-aneh buat melakukan olahraga saat pandemi. But if you are still afraid to leave your house during a pandemic, you can choose to do gymnastics or yoga at home. Enggak perlu pusing, kan sudah ada youtube! Pilih yang durasinya 30- 1 jam itu udah cukup banget. Apalagi kalau dilakukan daily. Cara ini aku lakukan juga ketika kena Covid-19 kemarin. Aku tetep berjemur tiap pagi, dan olahraga rutin literally walk walk walk aja selama 30 menit setiap hari. Berikut link youtube-nya.



Jangan salah, saat kena covid kemarin, aku gobyos juga loh di rumah. Kadang bahkan milih yang 1 jam saking enggak punya kegiatan. Kan capek juga cuma makan tidur makan tidur, aku enggak terbiasa euy. Dengan langkah ringan tiap hari gini, ya paling enggak memaksimalkan pergerakan tubuh lah. Kan tubuh emang didesain untuk bergerak. 

Beruntungnya, Suami dan anakku kompak sih kalau urusan olahraga kayak gini. Malah aku-nya aja yang kadang malas. Kalau enggak sampai dipaksa gerak, kadang ngeyel dengan alibi: "aku kan udah ngepel, nyiram, bersih-bersih sampe keringetan tiap hari. Jadi ya sama aja itu udah bakar kalori". Hahah. Urusan ngeles gini banyak juga kan yang samaan.

Nah, supaya olahraga enggak terkesan ngoyo dan memberatkan, jadi aku pilih yang ternyaman. Yang penting dapet sehatnya dulu, urusan singset dan bentuk tubuh lebih kenceng agak belakangan. Enggak gampang sakit dan kuat gini udah bikin paling lega. Beneran deh. Kemarin pas covid itu sempet takut juga soalnya. Untungnya, aku udah mengubah habit dan menerapkan habit sejak lama. Kalau enggak mungkin bakal lebih parah atau lebih lama. Alhamdulillah aku udah bisa melewati ujian itu dengan cepat. Aku enggak mau kena lagi, enggak mau pisah lama lagi.

Aku percaya sih, olahraga itu bisa kita lakuin di sela-sela aktivitas kalau kita niat dan mampu. Selama masih sehat masih bisa diperbaiki, kenapa enggak. Toh mungkin efeknya bukan sekarang, tapi nanti. Aku jadi inget kata-kata Alya: "Mama Papa, Alya enggak pengen Mama Papa cepet tua supaya bisa terus bersama"

#BloggerPerempuan
#BPN30dayRamadanBlogChallenge2021
#day 22

You May Also Like

0 komentar