RUTINITAS SAAT MENUNGGU BUKA PUASA

by - May 07, 2021

Alhamdulillah puasa tinggal beberapa hari lagi, yang mungkin akan bikin mellow sebagian orang termasuk aku. Entahlah, puasa kali ini tuh beda banget kayak biasanya. Kadang kerasa klentrak-klentruk, kadang semangat 45 karena jadi punya hobby baru yaitu baking. For your information, ramadan kali ini kami kehilangan 2 sepupu kesayangan, yang bikin kami jadi kelihatan lesu luar dalam. Hari-hari kami dipenuhi doa dan jaga diri di tengah pandemi yang angkan positifnya masih tinggi.

Mungkin buat sebagian orang sudah biasa beradaptasi. Ya, awalnya kami pun juga sama. Kami bahkan berani bepergian dan beberapa kali keluar kota, tentunya karena ada alasannya. Tapi satu yang kami jaga, kami selalu ngapa-ngapain bertiga. Jarang mau kumpul rame-rame dengan banyak orang, dan bersentuhan kalau enggak kepepet banget. Waktu kami mudik bulan maret lalu juga menghindari kerumunan, selalu pakai masker, dan bersih-bersih sesering mungkin. Atau misal lagi ke kantor, aku tetap pakai masker, dan meminimalisir sentuhan. Oh ya, sekarang kami beralih ke masker medis demi keselamatan dan proteksi optimal. Intinya, kami enggak mau kecolongan lagi kena Covid-19, yang tentunya bikin stress dan kepikiran.

Hence, sekarang kami memilih di rumah aja, sampai angka positifnya menurun. Kemarin aja waktu pembagian parcel di kantor, aku pilih paketin aja saking takutnya. Belum lagi kan udah diberlakukan larangan mudik selama kurang lebih 2 minggu, jadi ya aku cari aman aja. Toh sekarang aku jauh terbiasa di rumah dan keliling kota-kota aja kalau mendadak buntu.


Awal-awal ramadan, aku, alya, dan suami masih sering belanja kebutuhan bareng. Misal sembako, beli jajan, takjil, atau sesekali makan di luar. Bukan apa-apa, aku tuh gampang jenuh soalnya. Aku orangnya extrovert, butuh sering ketemu banyak orang biar bisa dapat energi kebaikan. Aku juga butuh melihat suasana luar karena enggak nyaman di depan laptop seharian. Buatku, atmosphere udara di luar dan tantangannya adalah perlu, supaya aku bisa dapat ide, atau juga kesenangan. Tapi harap dicatat, dari dulu aku seperlunya aja kalau keluar rumah. Kadang aku juga jengah, dan capek kalau udah kelamaan. 

Memasuki pertengahan ramadan kemarin, aku mulai mengurangi kegiatan di luar, dan prefer go-food, belanja on line, atau mentok nyuruh suami yang pergi sendiri. Kalau ngajakin alya bakal lebih lama, dan rempong soalnya. Jadi, alya pun juga aku kasih pengertian supaya bisa bertahan di rumah dan berusaha berkreasi biar enggak bosan. Anaknya alhamdulillah paham. Sudah semingguan lebih kami ngapa-ngapain di rumah almost 24 jam, ya minus main di lapangan kalau alya mah.

Untuk killing time, kami sebetulnya udah punya jadwal yang padat. Kesibukan kami bener-bener udah ter-manage dengan baik, sehingga kadang sampe enggak kerasa udah wayahnya mau berbuka. Jadi yah, kami tuh udah terbiasa menikmati proses dan enggak menganggap ramadan harus cepat berlalu. Justru ketika udah hampir lebaran gini rasanya berubah mellow. "Loh kok secepat ini?"

Sehari-hari kami kerja, sedangkan alya ngerjain tugas dan main. Tapi, jika sudah jam 3, kami biasanya stop semua aktivitas untuk persiapan berbuka. Enggak muluk-muluk kok, aku jabarin satu-satu aja yah.

1. BIKIN KUE
Sehabis beli oven tuh jadi kerasa banget punya aktivitas baru yang lumayan mengasyikkan. Kalau biasanya aku ke dapur, hanya untuk bersih-bersih dan masak, kini aku selalu seneng menyempatkan waktu buat bikin kue. Dulu waktu muda, boro-boro aku kepikiran mau bikin kue, nyentuh loyang aja jarang. Aku tuh paling mentok bikin nastar dan itu pun cuma bisa dilakukan di rumah Eyang. Sadar diri aja sih, misal dulu aku kepikiran pengen bikin kue, ya tentu enggak bisa terealisasikan. 

Sekarang, karena punya suami yang seneng masak, jadi dia sering bikin aku ke-trigger bikin makanan yang lebih enak dan aneh-aneh ketimbang biasanya. Sampai suatu saat tercetus beli oven supaya bisa bikin macem-macem. Lama enggak bisa kebeli, akhirnya bulan ramadan ini bisa juga nyisihin demi bisa punya kesibukan baru biar enggak stress. 

Sedikit cerita yah, kapan hari perutku sakit bukan kepalang. Iya, aku punya masalah radang usus sejak aku gadis. Rasanya sering melilit, sering kayak ketusuk, dan bikin perut kembung. Apalagi dulu aku melahirkan caesar, jadi perut tuh lebih gampang bermasalah, seperti kadang ngerasa sakit di bekas simpul benang caesar. Kalau dipikir-pikir, rasa sakitku ini muncul terutama kalau stress, atau seharian duduk di depan laptop, dan kadang ditambahi tekanan pekerjaan. Otomatis banget tuh kerasa kesakitan dan enggak nyaman. Suamiku sampai sering bilang mau dibeliin apa, atau mau diperiksain saat itu juga. Tapi aku pernah ke Dokter dan memang aku punya riwayat radang usus yang bisa kambuh-kambuhan.

Dua harian ini aku bikin-bikin kue seperti nastar, dan almond choco cheese. Kamu tahu enggak, rasa sakitku tiba-tiba hilang! Hampir malah enggak kerasa sama sekali, padahal bikin kue sambil masak tuh capek juga loh. Tapi ini tuh rasanya sueneng! Mau dibilang kue yang aku bikin enggak enak sekalipun, tapi buatku enak! Aku bangga pada diriku sendiri haha. Jadi ya bisa aku ambil kesimpulan kalau bikin kue seperti ini bisa juga buat healing karena jadi punya bahan kegiatan baru yang mengasyikkan.

Aku biasa bikin kue bareng alya start jam 3-an. Semua aku manut takaran dari resep-resep di youtube atau instagram. Supaya enggak kemanisan, dan emang aku enggak suka yang terlalu manis, aku kurangi takaran gula dan susu. Aku juga menghindari susu kental manis karena kalau di aku terasa pekat, kayak nyangkut di tenggorokan. Nastarnya ternyata enak juga kok, walaupun masih ada hint manisnya dikit, tapi enggak apa-apalah wong baru pertama. Nah, kalau almond choco cheese-nya enak, sayang pas loyang kedua over cook, jadi gosong haha. Yang penting alya sama suami bilang enak, itu udah cukup buat aku.


2. NONTON FILM
Another kegiatan seru yang bikin aku enggak stress: nonton film. Film yang aku tonton macem-macem, kayak thriller, horror, drama, history, sampai animasi. Ini lagi seneng nonton animasi sekalian biar aku punya asupan visual. Alya sering ikutan nonton tapi sambil main dan sibuk sendiri. Start-nya sama, jam 3 an. Cuma, kalau pas nonton film gini, aku pasti jadi beli makanan di luar karena enggak sempet ngapa-ngapain. Mungkin buat kalian biasa yah, nonton sambil ngapa-ngapain bisa. Kalau aku enggak, aku berusaha melihat detail pengambilan gambar, mimik actress, sampai hafalin dialognya. Bahkan aku sering kok nonton satu film selama berkali-kali. Maklum, aku harus sambil belajar dari film soalnya. Ya bukan cuma film, tapi juga program TV seperti TV Documentary, atau TVC. Semua aku libas!

3. JALAN-JALAN SORE SEKITAR RUMAH
Cara ini kalau aku udah mentok pengen banget keluar rumah dan melihat orang-orang di luar. Kadang-kadang diajak jalan-jalan keliling naik motor sambil beli takjil, atau jalan kaki sambil sekalian olahraga. Kami selalu bertiga, dan kebetulan juga kompak kalau urusan jalan-jalan. Kadang kami bisa gegoleran dan malas keluar seharian, tapi ada kalanya kami bisa happy banget keliling desa dan lihat persawahan. Nah, kalau udah lihat yang ijo-ijo, biasanya kami lebih happy dan sampai rumah krutelan bertiga sambil nunggu bedug tiba.

***
Saat ini, 3 cara di atas adalah cara paling bisa bikin waras. Enggak mungkin soalnya aku nonton film di bioskop walau aku kangen banget sama baunya dan makan popcorn. Ketakutan juga kalau misal aku memberanikan diri keluar kota hanya buat jalan-jalan saja. Atau sekarang jadi lebih nyaman ketika bisa menghasilkan kue kering sendiri, walaupun rasanya kadang ambyar. Yes, aku extrovert, tapi bukan berarti aku maksa harus bisa hura-hura di luar sana. Aku lebih mengandalkan logika dan sadar diri untuk saling jaga. Kalau semua bisa saling mengerti dan sadar diri seperti ini, insyaallah pandemi akan segera surut dan tibalah saatnya nanti kita bersua. :)


#BloggerPerempuan
#BPN30dayRamadanBlogChallenge2021
#day 26

You May Also Like

0 komentar